Bagaimana Mendapatkan Energi Negatif Karbon dari Biomassa | Produsen Peralatan Biomassa - YULONG

2022/05/12

Peluang signifikan untuk menghasilkan listrik yang andal sambil menangkap dan menyerap karbon dioksida (CO2) dari atmosfer telah muncul dan dapat diimplementasikan dalam skala global. Sistem yang lebih besar dimungkinkan dengan kombinasi empat teknologi utama: pembangkit listrik biomassa atau bahan bakar fosil dengan penangkapan karbon, penangkapan udara langsung (DAC), penyimpanan energi, dan energi terbarukan. Secara bersama-sama, teknologi ini dapat memberikan daya yang andal ke jaringan listrik sekaligus menghasilkan emisi karbon negatif yang substansial. Selain meningkatkan energi terbarukan, ini akan membantu transisi sektor energi berbasis hidrokarbon ke ekonomi rendah karbon. Jika diterapkan di seluruh dunia, pendekatan ini dapat mengurangi emisi karbon hingga miliaran ton setiap tahun sekaligus menciptakan lebih banyak peluang ekonomi.


Kirim pertanyaan Anda


Dibandingkan dengan menggunakan bahan bakar fosil, pembangkit listrik dari biomassa memiliki jejak karbon negatif yang lebih besar karena biomassa sudah netral karbon. Selain itu, sambil menghasilkan listrik dari biomassa, produk lain yang berharga dapat dihasilkan: biochar. Sekarang ada beberapa sistem skala komersial yang menghasilkan energi dan biochar. Biochar adalah sebagian energi yang dilepaskan oleh biomassa. Biochar memiliki banyak kegunaan, termasuk meningkatkan kapasitas tanah secara signifikan untuk menanam tanaman.

 

Karena produksi biochar dari biomassa dan memasukkannya ke dalam tanah adalah metode yang diakui secara internasional untuk menghilangkan karbon dari atmosfer, ada banyak uang yang bisa dihasilkan dengan membuat biochar ini. Bahkan lebih bermanfaat daripada membuat biochar adalah menggabungkannya dengan nutrisi dan menggunakannya melalui tanah. Misalnya, sebuah studi tahun 2019 menemukan bahwa kombinasi biochar dan kompos secara signifikan meningkatkan hasil panen rata-rata—sebesar 40 persen dibandingkan dengan kontrol kompos tanpa biochar.



Banyak perusahaan telah berjanji untuk mencapai tujuan nol bersih dalam beberapa dekade mendatang. Misalnya, lebih dari 200 perusahaan telah berjanji untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2040, dan 21% dari 2.000 perusahaan terdaftar terkait terbesar di dunia, dengan penjualan hampir $14 triliun (89 triliun yuan), kini telah berkomitmen untuk mencapainya pada tahun 2050 emisi nol. Perusahaan akan membeli kredit karbon untuk memenuhi komitmen masing-masing. Oleh karena itu, permintaan kredit ini diperkirakan akan tumbuh pesat, yang dapat menghasilkan pendapatan yang signifikan bagi perusahaan yang menerapkannya dengan penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS).

 

Selain disimpan di bawah tanah, CO2 yang ditangkap melalui penangkapan karbon industri dan DAC dapat dimanfaatkan dalam berbagai cara, termasuk pertanian, meningkatkan kekuatan tanah, dan memproduksi metanol. Pertumbuhan pesat dalam penggunaan karbon menghadirkan peluang ekonomi yang signifikan bagi pertumbuhan industri lokal dan perluasan pasar internasional dan peluang perdagangan. Pasar pemanfaatan karbon AS diperkirakan mencapai $800 miliar hingga $1,1 triliun (RMB 5,1 triliun hingga RMB 7 triliun) pada tahun 2030, menjadikannya komponen transisi energi yang menguntungkan. Dengan tersedianya sumber CO2 yang dapat diandalkan di seluruh dunia, pemanfaatan sumber daya ini diharapkan dapat meningkat.

 

Dengan memasukkan sumber energi terbarukan seperti angin dan matahari ke dalam campuran teknologi, ini menyediakan sumber energi yang tidak ada habisnya yang hemat biaya, sekaligus menciptakan lapangan kerja baru dan peluang ekonomi. Menggabungkan pembangkit dan penyimpanan energi terbarukan dengan penangkapan karbon dan DAC dapat memberikan daya yang andal ke jaringan bahkan jika pembangkit listrik tenaga angin dan surya gagal menghasilkan daya yang cukup selama berhari-hari. Sistem DAC membantu di sini, karena dapat dimatikan atau dimatikan bila perlu untuk memungkinkan lebih banyak daya diumpankan ke jaringan. Ini juga membantu memaksimalkan penggunaan listrik yang tersedia, sehingga meningkatkan profitabilitas fasilitas.

 

Sementara biaya DAC saat ini cukup tinggi, diperkirakan akan turun dengan cepat. Misalnya, Climeworks Islandia dilaporkan menelan biaya antara $600 dan $800 (3.822 yuan hingga 5.096 yuan) untuk menangkap dan menyimpan satu metrik ton karbon dioksida di fasilitas barunya. Beberapa perusahaan lain sekarang mengembangkan teknologi DAC, beberapa di antaranya mengatakan mereka dapat menangkap karbon dioksida dengan harga kurang dari $100 per metrik ton ketika teknologi masing-masing diterapkan pada skala komersial.



Fasilitas yang mampu menyimpan karbon jangka panjang telah berkembang pesat, dan kini ketersediaan pendanaan iklim (seperti pendanaan teknologi karbon) meningkat. Ini, dikombinasikan dengan teknologi yang disebutkan di atas, telah menciptakan banyak peluang bisnis baru dalam skala global yang dapat membantu secara drastis mengurangi emisi karbon global sekaligus menciptakan lapangan kerja dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

 

Fitur penting dari portofolio teknologi ini adalah tidak bergantung pada teknologi dari satu perusahaan. Oleh karena itu, ada banyak opsi untuk menerapkan kombinasi teknologi ini, dan dapat dan harus memilih opsi terbaik mereka.

 

Bermitra secara proaktif dengan komunitas teknis yang relevan ini untuk mengembangkan proyek dan mendapatkan dana yang tersedia dapat lebih mempercepat kemajuan kolaborasi. Ini akan mengarah pada pengembangan dan peningkatan teknologi yang lebih cepat untuk mengurangi emisi karbon. Ada berbagai sumber pendanaan yang tersedia untuk mempercepat pengembangan dan skala teknologi, seperti modal ventura, hibah pemerintah dan insentif terkait, hibah swasta, crowdfunding, dan pinjaman. Untuk membantu perusahaan mengamankan pendanaan untuk konstruksi, platform online seperti Puro-Earth memfasilitasi penyelesaian pengambilan fasilitas dan pemenuhan karbon. Selanjutnya, untuk membuat investasi di proyek-proyek besar ini lebih menarik bagi investor,

 

Salah satu cara termudah dan paling menguntungkan untuk memanfaatkan kombinasi teknologi ini adalah dengan meningkatkan pembangkit listrik berbahan bakar biomassa yang ada. Pabrik-pabrik ini sudah memiliki off-taker untuk sumber biomassa, peralatan penanganan material dan pembangkit listrik. Pembangkit listrik berbahan bakar biomassa yang ada dapat ditingkatkan dengan peralatan pemrosesan baru sehingga pembangkit ini dapat menghasilkan biochar dan lebih banyak listrik dengan menggabungkannya dengan pembangkit listrik terbarukan dan penyimpanan energi. Jika masuk akal secara ekonomi, penangkapan karbon, produksi hidrogen, dan DAC dapat dimasukkan dalam satu fasilitas. Hasil akhir bagi operator pembangkit listrik berbahan bakar biomassa yang ada adalah keuntungan yang lebih besar, emisi karbon negatif yang sangat besar, dan membantu menciptakan dunia yang lebih berkelanjutan bagi kita semua.


Chat with Us